HOW TO PLAY PETANQUE? Bagaimanakah cara bermain Petanque?


Banjarnegara, Petanku adalah salah satu cabang olah raga yang diunggulkan dalam perlombaan. Awalnya merupakan permainan tradisional asal negara Prancis yang merupakan pengembangan dari permainan zaman Yunani Kuno sekira abad ke-6 SM, versi modern dari permainan petanque diperkenalkan oleh Jules Boule Lenoir pada tahun 1907 di kota La Ciotat, di Provence, di selatan Prancis. Kemudian baru pada tahun 2011 ketika Indonesia menjadi tuan rumah SEA Games ke-26 di Jakarta – Palembang, petanque menjadi olahraga wajib.


Kata Petan berasal dari kata Les Ped Tanco atau Petanca berdasar dialek Proven├žal dari bahasa Occitan yang berarti kaki rapat, salah satu teknik dasar bermain petanque adalah kaki yang rapat tidak mengangkat kaki yang menapak ke tanah. Untuk mempermudah orang indonesia belajar Petanque maka peralatan olahraga ini mulai disesuaikan dengan lafas lidah orang indonesia yakni Bosi (bola Besi) dan Boka (Bola Kayu) serta mulailah menterjemahkan peraturan Olahraga Petanque yang dikeluarkan oleh Fipjp ke bahasa Indonesia.

Jadi bagaimanakah cara bermainnya?

Petanque dimainkan oleh dua, empat atau enam orang dalam dua tim, atau pemain dapat bersaing sebagai individu dan bermain santai. Di tunggal dan ganda permainan setiap pemain memiliki tiga boule. Sebuah koin dilempar untuk menentukan sisi mana pemain bermain terlebih dahulu. Tim mulai menarik lingkaran di tanah yang ber diameter 35-50 cm. Semua pemain harus melempar boule mereka dari dalam lingkaran ini, dengan kedua kaki yang tersisa di tanah. Pemain pertama melempar jack 6-10 meter, setidaknya satu meter dari perbatasan.

Pemain yang melemparkan jack kemudian melemparkan Bosi pertama mereka. Seorang pemain dari tim lawan kemudian membuat melempar. Bermain terus dengan tim yang tidak terdekat ke jack harus terus melemparkan tanah sampai mereka Bosi lebih dekat ke jack dari lawan mereka atau kehabisan boule.

Jika bosi terdekat dari setiap tim adalah jarak yang sama dari jack, maka tim yang memainkan memainkan terakhir lagi. Jika bosi masih berjarak sama maka tim bermain bergantian sampai perubahan posisi. Jika bosi masih berjarak sama pada akhir pertandingan maka tidak ada poin yang dicetak oleh tim baik. Permainan berlanjut dengan pemain dari tim yang memenangkan akhir sebelumnya menggambar lingkaran baru di sekitar di mana jack selesai dan melemparkan jack untuk akhir yang baru.

Permainan berakhir, dan titik dapat mencetak gol ketika kedua tim tidak memiliki bosi lebih, atau ketika jack adalah tersingkir dari bermain. Tim yang menang menerima satu poin untuk setiap Bosi yang telah lebih dekat ke jack dari Boule terbaik-ditempatkan oposisi. Jika jack terlempar dari arena permainan, tidak ada skor tim kecuali hanya satu tim telah boule kiri untuk memutar. Dalam hal ini tim dengan boule menerima satu poin untuk setiap bahwa mereka harus bermain. Tim pemenang adalah yang pertama yang mencapai 13 poin kemenangan.

Ketentuan Lain

  1. Boule 1.a memukul batas sudah mati dan akan dihapus dari ujung itu.
  2. Dalam lapangan permainan atau piste ditandai dengan string Boule adalah mati jika itu benar-benar melintasi string.
  3. Lingkaran dapat dipindahkan kembali di garis akhir sebelumnya jika tidak ada ruang untuk memainkan akhir 10 meter.
  4. Boule dapat dilemparkan pada ketinggian manapun atau bahkan berguling tergantung pada medan.
  5. Boules dilemparkan ketiak, biasanya dengan telapak tangan ke bawah yang memungkinkan backspin untuk diletakkan pada Boule memberikan kontrol yang lebih besar.
  6. Masing-masing tim harus memiliki peralatan pengukuran yang cocok. Dalam kebanyakan kasus pita pengukur adalah cukup tapi kaliper atau alat ukur lainnya mungkin diperlukan.

Sebuah tim yang sukses memiliki petanque pemain yang terampil menembak.Dalam menempatkan, sebuah Bosi di depan jack memiliki nilai jauh lebih tinggi dari satu pada jarak yang sama di belakang jack, karena disengaja atau tidak disengaja mendorong dari Bosi depan umum meningkatkan posisinya. Pada setiap bermain setelah Bosi pertama telah ditempatkan, tim yang mendapat giliran harus memutuskan apakah ke titik atau menembak. Faktor-faktor yang dihitung dalam keputusan penilaian itu meliputi seberapa dekat dengan jack Bosi, peranan dari sebuah pointer atau tempat dalam sekitar 15 sentimeter jika medannya terawat, tidak berbatu atau tidak rata, dan seberapa banyak bosi setiap tim belum bermain.

Seorang kapten tim, dalam pertandingan ideal, membutuhkan pointer ke tempat Bosi yang cukup dekat dalam pendekatan ke soket (paradoks, dalam kompetisi, pointer pertama kadang-kadang bertujuan untuk tidak begitu dekat ke jack bahwa lawan pasti akan menembak mereka Bosi segera). Mereka kemudian memvisualisasikan sebuah lingkaran imajiner dengan jack sebagai pusat dan jarak jack-Boule sebagai jari-jari lingkaran itu dan membela dengan segala cara yang sah.

Diambil dari Wikipedia dan berbagai sumber.




Comments